Yang Dimaksud Ekologi Pertanian

Yang Dimaksud Ekologi Pertanian

Ekologi pertanian adalah studi proses ekologi yang mengendalikan sistem produksi pertanian. Pada ekologi pertanian, prinsip ekologi dibawa ke ekosistem pertanian. Istilah ini seringkali diartikan, meski tidaklah tepat, sebagai “sebuah sains, gerakan, praktek.” Bidang ilmu yang dipelajari dalam ekologi pertanian tidak terkait pada salah satu metode pertanian melainkan terkait dengan ekosistem pertanian.

Strategi Ekologi

Pakar ekologi pertanian tidak sama sekali menentang penggunaan teknologi dalam pertanian, melainkan menilai bagaimana, kapan, dan jika teknolgi dapat digunakan seiring dengan kekayaan hayati, keberagaman sosial, dan manusia.

Ekologi pertanian menawarkan pola berdasarkan lokasi dalam mempelajari ekosistem pertanian, sehingga ekologi pertanian memahami bahwa tidak ada rumus universal yang dapat dijalankan di semua bentuk ekosistem. Ekologi pertanian tidak diefinisikan berdasarkan praktek pertanian tertentu.

Ekologi pertanian mempelajari pertanyaan terkait dengan sifat dasar ekosistem pertanian, yaitu produktivitas, stabilitas, keberlanjutan, dan kesetaraan.

Ekologi pertanian mempelajari keempat sifat dasar tersebut secara interdisipliner, menggunakan ilmu alam untuk mempelajari elemen eksistem pertanian seperti sifat tanah dan interaksi tanaman-hewan, juga ilmu sosial untuk memahami efek praktek pertanian pada masyarakat, pergerakan ekonomi untuk membangun metode produksi baru, atau faktor budaya yang menentukan praktek budi daya.

Pendekatan

Ekologi pertanian didefinisikan oleh Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) sebagai “studi hubungan antara tanaman pertanian dan lingkungan” .

Definisi lain adalah ekologi pertanian sebagai interaksi antara tanaman, hewan, manusia, dan lingkungan di dalam sistem pertanian.

Ekologi pertanian juga didefinisikan berdasarkan lokasi geografis terkait. Pada belahan bumi selatan misalnya, ekologi berperan secara politik yang bertujuan memenuhi kesetaraan sosial dan ekonomi kepada pelaku pertanian tradisional dan masyarakat pribumi.

Amerika Utara dan Eropa menjauhkan aspek politik ini dan lebih mengarah kepada pendekatan ilmiah dengan sedikit aspek sosial.

Pada pendekatan berbasis ekologi populasi, ekologi pertanian menganalisis ekosistem pertanian dari sisi dinamika populasi spesies tertentu dan hubungannya dengan iklim dan biogeokimia, dan genetika populasi.

Ekologi pertanian inklusif memandang ekologi pertanian sebagai bagian dari pertanian, di mana ekologi alam dan ekologi pertanian merupakan bagian utama dari ekologi.

Ekologi alam mempelajari organisme dalam hal interaksinya dengan lingkungan alam. Sehingga ekologi pertanian menjadi dasar utama dalam ilmu pemanfaatan lahan di mana manusia mengelola kekuasaan terhadap organisme dalam lingkungan yang terencana dengan baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.